Sabtu, 14 September 2013

A Proud Sister

Namanya Adha Mahmeru Bala Putra. Umurnya taun ini 26 tahun. Kulitnya sawo matang (atau menjurus hitam manis ya?), tingginya 180 cm, berat badan yang nggak menentu, dan rambut yang selalu dipotong cepak. Setiap dia jalan atau masuk ruangan, he has some kind of charisma. Berwibawa lah kalo kata orang Indonesia. Perpaduan badan tegap, cara jalan yang pasti, dan suara yang berat, pasti semua setuju dengan istilah itu. Dan dia lah orang yang selalu saya ceritakan di blog ini.

Dalam silsilah keluarga, dia perannya jadi kakak saya. Tapi kalo di kehidupan nyata, saya nggak tau lagi ada berapa peran yang dia lakuin. Dia orang yang selalu saya cari kalo lagi excited atau ketemu hal baru yang saya suka. Dia juga jadi penyemangat saya, kalo lagi sebel atau sedih gara-gara rencana yang udah dibuat gak sesuai sama hasilnya. Dia juga yang bisa saya ajak ngomong serius berdua, terus beberapa menit kemudian kita loncat-loncatan buat narik perhatian Javelin, mantan kucing kami. Dia juga orang yang selalu saya cari setiap ketakutan kalo lagi mau bobo. Tapi dia juga yang selalu jadi bodyguard saya tiap kali pergi, untuk mastiin pakaian yang dipake sopan, dan kalo memungkinkan, nganter jemput pas pergi. Kadang gantian juga sih nyetirnya. Kadang pake berantem sama alesan ngantuk dulu. Ya gitu deh. 

Saya nggak tau dan nggak bisa bandingin anatara hubungan kakak-adik di keluarga lainnya, and I don't want to. Tapi yang saya tau, kami dibesarin oleh satu orang ibu hebat yang bikin kami tumbuh dengan ikatan yang kuaat banget. Kami deket dan butuh satu sama lain bukan karena suatu keharusan memainkan peran, tapi beliau yang berhasil nanemin kasih sayang yang ngebuat kami ngelakuin hal ini karena kami sama-sama seneng. Karena kami sayang dan peduli satu sama lain. Keren ya ; )

22 tahun saya dikasih kesempatan untuk tumbuh dan hidup dalam suatu keluarga sama orang keren ini. Dia yang jadi pemacu saya buat selalu ngejar cita-cita. Dia yang selalu jadi pengingat saya untuk terus have fun dan jadi diri sendiri. Dia dan sifat tiba-tiba-manja nya yang bikin saya lupa kalo lagi kesel atau marah.

Dan kurang dari seminggu lagi, saya akan punya kakak baru. Ya, mas Bala akan menikah! Namanya kak Santi, temen SMA mas Bala. She's lovely, wise, and calm. Just exactly what he need. All I can say is: Bismillahirrahmanirrahim. Memasuki fase baru di kehidupan mas Bala, di kehidupan kak Santi, ke hidupan saya, dan semua yang terlibat. Kalo ditanya, ngerasa takut sama nggak sama keadaan yang bakal berubah? Ya pastilaaaaaah. Ini udah comfort zone banget soalnya. But I know they'll be good, makannya rasa takutnya terkalahkan : )

Hahhh, begini toh rasanya kalo ibu-ibu suka protektif anak cowoknya kencan sama gadis. Pantesan gue suka berasa tua sebelum umurnya.

God never promise you that life would be smoothing sailing. God only promised safe landings. 

video

(Video ini diambil di suatu siang pas kita lagi nyetikerin undangan sama masukin ke plastik. Ya, kami memang nggak punya bakat nyanyi.)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar