Minggu, 15 Desember 2013

Ten Things That I Love About Malang

1. Cuacanya. Bayangin, pagi-pagi udah cakep bangun jam 7, terus lo menemukan fakta bahwa anginnya sejuuuk banget, langit di luar agak mendung, dan suasanya tenang. Kasih tau gueee, siapa yang gak betah lama-lama di kasur cobaaaa disuguhin momen kaya gitu?

2. Makanan. Banyak banget harta karun yang gue temuin pas di Malang kemarin. Mulai dari burger pinggir jalan yang ternyata kalo mesen harus nunggu tiga jam kemudian (dan tempatnya sepi banget, gak keliatan kalo antriannya banyak) sampai yang klasik model Oen, ada di situ. Ituuuu, enak-enak bangetttt! 


3. Living costnya, terjangkau. Masih ngomongin tentang makanan, kok.... Tapi ini versi harga nganga. Maksudnya, gini. Setelah tunjuk-tunjuk-tunjuk makanan yang dipingin dan siap untuk ngebayar, lo akan terpukau dengan keajaiban harga murah yang ada di sana. Kaya... Di Ronde Titoni. Angsle terenak yang pernah gue makan itu, bareng Ronde, sama bubur apaaa gitu, sama jajanan dua roti itu, cuma 27ribu. Masalahnya porsinya gedee, itu puas banget makannya. Kecuali kalo doyan ya. Nambah mah tanggung sendiri. 


Terus ada lagi Tahu Campur Cak Uri Kumis. Ituuuu enaaaaak bangettttt, harganya sepuluh ribu. Harganya standar sih ya sebenernya, tapi enaaaak bangettt. Jadi sebenernya lagi ngomongin makanannya atau harganya ya...


4. Bangunannya. Jalan-jalan lah ke pusat kotanya, mulai dari pasar sampai pelayanan umum, masih banyaaak banget gedung kuno yang awet sampai sekarang. Cat bangunannya ada yang udah diperbarui jadi lebih rapi, sementara ada juga yang ngebiarin lusuh, jadi kesannya jadi kuno dan antik. 

5. Penduduknya. Tinggal di Malang itu kaya lagi hidup dalam satu keluarga. Masing-masing tempat ngegambarin satu ruangan dalam rumah, tapi punya benang merah yang sama: kekeluargaan. Sesepuhnya ramaaah banget dan suka cerita-cerita dengan mudahnya. Mereka juga kaya GPS canggih. Sebut aja nama jalan yang di tinggalin, mereka bakalan ngerti dan ngasih tau highlight dari daerah itu. Nama jalan loh, nama jalan. Bukan nama daerah. Kaya... "Saya tinggal di Jl. Mawar mas..." Lalu dia akan menjawab, "Oh, tau! Yang ada lapangan besar, terus di sebelah selatannya ada rujak enak itu, sama rawon terkenal di sebelah barat apa apa apa." Gitu deh pokoknya. Seru ya.

6. Jatim Park 2. Awalnya gue penasaran, karena setiap orang yang ke sini pasti bilang tempat ini keren. Ternyata pas ke sini..... MEREKA MEMANG KEREEEEN! Jatim Park 2 ini tempatnya bersiiih banget, apik. Binatangnya juga pas gue liat pada sehat-sehat dan terawat. Walaupun sebenernya mereka lebih baik di alam bebas sana ya : ) papan informasi dan staff di sekitarnya ngebantu banget. Terus jarak antara hewan dan pengunjung juga relatif aman, gak terlalu jauh dan cukup. Semoga mereka ngerawat semua binatangnya dengan baik yaa




7. Wisata alam. Kemarin sempet ke Air Terjun Coban Rondo pas siang-siang. Dia cantiiiiiikkk banget! Ke sananya memang lagi gerimis-hujan gitu. Pas nyampe persis di depan air terjunnya, itu indah banget! Anginnya, rintik airnya, daunnya yang gerak karena imbas air terjun. Sempurna : ) 



8. Pantai Goa Cina. Letaknya ada di bawaaaaaah banget Malang. Perjalananannya sekitar 2-3 jam lah ke sini pake mobil. Buat masuk ke dalemnya, kemarin kita harus pake ojek dulu soalnya lagi di cor jalanannya. Jadi ajlug-ajlugan deh... Begitu nyampe, ombaknya langsung keliatan! Banyak karang di pesisir pantainya, jadi lari cantiknya harus penuh pengorbanan dulu. Airnya beniing, pasirnya juga putih. Tapi sayang, ada sampah bertebaran bekas makan pop mie gitu : ( semoga pas jalanannya udah bener, wisatawannya bertanggung jawab sama sampah masing-masing ya...



9. Daerah Batu. Tempat ini kayak Puncak Pas nya Jawa Barat. Dingiiiiiinnnn banget di sini, tapi enak! Seneng buka kaca mobil, soalnya udaranya seger banget dan sejuk. Sebenernya Jarim Park lokasinya juga udah di Batu sih, tapi yang gue omongin di sini adalah kotanya. Begitu masuk Alun-alun, cobain susu deket situ deh. Itu enaaak bangeeet, beda sama susu sapi nasional. Terus kalo maleman dikit, coba ke toko ketan yang ada di sebrang toko susu tadi. Endang~ terus kalo udah selesai, melipirlah ke Alun-alunnya. Rasain jadi warga lokal di situ. Ada lampion cantik, tempatnya juga lumayan bersih, dan kamar mandinya juga lumayan. Pas duduk, ada pengumuman yang ngebacain peraturan dan apa aja yang warga bisa nikmatin di kawasan ini. Semacam kewajiban dan hak yang diterima untuk ngejaga kawasan ini biar sama-sama terawat. Mungkin bisa dijadiin ide buat taman gue nanti : )

10. Slowing down. Beberapa hari di situ jadi belajar buat lebih nikmatin momen dan lebih perlahan untuk ngambil keputusan. Di Jakarta kita diajarkan untuk berpacu sama waktu, ikuti langkah, dan bertindak cepat. Di sini justru sebaliknya... Jadi lebih sering untuk mendengarkan, melihat, merasakan, jadi setiap momennya ada di situ. Seneng deh :D Sama... Satu lagi. Di sini secara perlahan gue mulai dikenalin lagi sama sifat almarhum yang belum gue tau. Mulai dari yusurin tiap ruangan yang ada di  dalam rumah tempat dia tinggalin sedari kecil, ngebayangin apa aja yang dia lakuin di kota ini, sampai informasi kecil dari saudara tentang mama. 

Menjadi pramugari, ada di rumah yang sama tempat mama tumbuh, senyum yang banyak orang bilang ngingetin mereka dengan beliau, banyak orang yang ngira gue sengaja untuk ngulang kehidupan mama. Jalurnya sih lebih tepatnya. Well, gue sendiri juga gak tau. Anak terinspirasi dari orang tua itu hal yang wajar banget. Yang gue tau, semua keputusan yang dilakuin itu berdasarkan apa yang gue liat dari sekitar, dicerna sama apa yang dipinginin, dan apa yang dibutuhkan untuk masa depan. Kalo pun ada kesalahan yang dibuat untuk nentuin goal ke depan, then let it be : ) Biarkan saya belajar dari kesalahan itu dan mulai berdiri lalu berjalan lagi untuk berikutnya. Setiap mau ngelakuin sesuatu yang jalannya rada mirip sama mama, ada salah satu percakapan antara kami yang selaluuu gue pegang. Saat itu lagi pulang sekolah, lagi manja-manjaan sama mama, terus bilang:

B: Ma, kalo udah gede nanti, aku pingin kaya mama! 
M: Loh, jangan dong dek...
B: Yah... Kenapa?
M: Adek pokoknya harus lebih lebih baik lagi dari mama. Ya? 

Kira-kira, gitu yang diomongin : )

Adios! 

Ps: Kesuksesamnya jalan-jalan ke Malang kali ini melibatkan banyak pihak. Pertama, Yuzi. Sodara kembar satu ini rela banget dimintain jemput pas di bandara, ngasih masukan ke mana aja, ngasih makan, ngasih kasur, lawakan, sampe ngenalin peliharan ayam barunya ke gue. Si Dada dan Paha. Kedua, Bedus. Alam berkonspirasi supaya kita bertemu dan menjadikannya driver selama perjalanan. Awalnya sih curhat sama Yuzi aja, tapi yaaa gimana yaaa ceritanya dalem mobil kan jadinya gatel ngedengerin. Skill nyetirnya bisa diadu sama truk antar kota antar provinsi. Serius. Ketiga, Vania. Tetangga selama si Malang ini selain cantik banget, juga konyol barengan adeknya. Artis berjalan sama tau tempat hits di Malang. Apa jadinya liburan ke Malang tanpa kalian bertiga? Hampa.

Senin, 09 Desember 2013

Beyond The Imperfection


Something about human and vision. Mungkin udah bakat alami manusia, untuk selalu punya cita-cita, gambaran, harapan, impian, yang tergambar jelas dalam otak kita. Nangkep itu semua dari serpihan gambar atau momen yang kerekam jelas dalam suatu waktu, dan insting kita bilang: "Aha! Suatu hari, gue akan seperti itu" lalu dimulailah awal perjalanannya. Contohnya bisa banyaaak banget. Ya dari baju yang kita sukalah, mobil yang dipinginin, tokoh yang jadi panutan, sampe artis yang jadi inceran dari beberapa taun, yang mungkin jadi patokan kita buat jadi pasangan nanti. 

... Yang terakhir berat sih. Moga-moga nggak ya. Amin. Eh bukan maksudnya nggak mungkin, Katie Holmes aja bisa nikah sama Tom Cruise gara-gara dia udah nargetin dari kecil buat nikah sama dia. Maksud gue di sini kalo patokan pasangannya terinspirasi dari peran cowok di film Korea yang... lupakan. It's just not my type. Case closed. Tapi tetep ditonton. Yaudahlah ya namanya juga film korea. 

Anyway. 

Potongan memori itu yang bikin kita punya gambaran sempurna tentang cita-cita dan impian kita. Semuanya pun dipersiapkan untuk mulai meniti mimpi yang udah jadi tujuan utama sama apa yang akan kita lakuin. Pastinya dengan bantuan orang tua: mulai dari sekolah, kursus, fasilitas yang ada di sekitar kita. Karena toh, setiap orang tua pasti pingin yang terbaik untuk anaknya kan? Kita yang bakal jadi generasi berikutnya, yang bakalan ngelanjutin lagi perjuangan yang udah mereka lakuin. Semua yang ada di sekitar kita saat ini, entah dari orang tua atau lingkungan yang ada, ngebuat kita jadi dikelilingin sama peluang yang ada. Mereka hanya mengantarkan, bukan menjadikan saklek dan pasti di jalur itu. Tapi untuk urusan ngeraih serta ngebuatnya jadi berhasil? Pilihan sepenuhnya ada di tangan kita. 

Semakin kita jalan dan tumbuh, semakin banyak lagi gambaran sama patokan yang kita ambil. Patokan yang ngebuat kita punya definisi tersendiri tentang sukses, bahagia, kehidupan yang mapan, sampai kata apa yang akan gambarin kita nanti pas sudah sampai waktunya untuk berhenti. Detil. Makin banyak yang ditemuin, semakin banyak lagi dunia yang belum diketahuin. Tapi gambaran itu juga yang kadang ngebuat kita untuk berhenti sebentar dan ngebandingin sama apa yang jadi acuan kita. Menanyakan kembali apa yakin ini jalan yang dipingin, menghitung kembali ada banyaak banget hal yang udah dilakuin untuk sampai hal ini, membayangkan lagi hasilnya nanti sepadan atau nggak. Memperbolehkan rasa takut itu untuk masuk dan menguji lagi keyakinan kita. Boleh ada jawaban, boleh nggak, karena dari dalam hati we both knows that this things that keeps you alive. These things that makes our heart beats even faster just to think about it. 

Beberapa hari kemarin akhirnya gue ketemu lagi sama temen-temen SMA dan kita ngobrol banyaaak banget di situ. Kami masuk fase udah-lulus-belum, kerja-di-mana, sama kapan-nikah yang tersebar di mana-mana. Too early? Nggak juga. Biasa aja malah jadinya. Beruntungnya, gue dan mereka ini bukan ngomongin "gue mau nikahan di sini, adatnya ini, undangan segini" things. Untuk pertama kalinya kita ngebahas perencanaan ke depan yang... mungkin tipikal diskusi bapak-ke-anak. Mulai dari tahapan karier yang menunjang finansial untuk ke depannya, sampai tentang lingkungan untuk ngedukung perkembangan keluarga. Serem? Nggak juga. Bekal dari gambaran-gambaran yang udah kita simpen tadi, kami jadi tau masa depan, keluarga, karier yang kaya gimana yang pingin kita capai. We both scared and excited at the same time. 

Rasa takut. Nggak ada abis-abisnya buat ngebahas tentang yang satu ini : ) Buka tv, ada banyaaak banget cerita dan berita yang dihadirin buat ngasih tau kondisi di sekitar kita. Iklan, yang kadang juga pake rasa takut untuk menjual produknya. Kayak... kalau nggak pake ini, kulit bakalan cepet kusam, menghitam, dan cowok nggak akan ada yang mau deket deh. Tapi iklan yang ngemasnya dengan cara yang cerdas dan ngasih value ke penontonnya juga ada kok, bahkan mereka sangat menginspirasi. Rasa takut itu yang kadang ngebuat respon utama kita adalah membuat diri menjadi aman. Atau membuat orang yang kita sayang terselamatkan. Karena pas itu lagi ngomongin temen kita yang kuatir sama adiknya buat nggak nakal, dia merespon ketakutan itu dengan ngelarang adiknya untuk keluar selain sama saudara (fyi, adiknya udah masuk remaja), pembatasan atau peraturan yang dibuat untuk adiknya, sampai jalur yang udah dirancang untuk mempermudah pengawasan dia. Normal aja sebenernya. Tapi untuk di usia yang masuk remaja itu, tanpa ada alasan dan menggunakan kekuasaan (gambarannya kurang lebih kaya, gue-kakak-elo-adik-udah-nurut-aja.) ditambah kurang komunikasi antar keluarga, ngebuat adiknya temen gue mulai belajar ngeboong dan mulai ngeberontak.

Di lain pihak, ada juga keluarga yang ngerespon rasa ketakutan itu dengan cara yang berbeda. Dengan ngenalin dan ngasih info apa aja yang anak tanyakan dan pingin liat, ngasih alasan dan jawaban yang logis kalau mereka bilang "Tidak", dan diajak untuk negosiasi untuk sama-sama speak up. Di sini mereka diajarkan untuk berpikir sebelum bertindak, mendengarkan saat lawan bicara, kenalan sekaligus belajar untuk ngejaga sama yang namanya kepercayaan dan tanggung jawab. 

Gambaran itu, gambaran itu yang ngebuat gue berpikir tentang orang tua yang sempurna. Mampu nyingkirin perasaan takut, lalu justru ngebebasin anak-anaknya karena yakin mereka bisa diandalkan dan bisa megang kepercayaan. Tapi semakin ke sini, gue juga semakin sadar. Even mereka yang dianggap orang sempurna pun, mereka gak pernah nyadar kalau mereka sempurna. Orang terhebat pun, mereka nggak tau kalo mereka hebat. Mereka dengan ketidaksempurnaan mereka, justru jadi satu frame yang pas dan harmonis untuk ngebuat satu gambaran sempurna. Tanpa permasalahin tanggepan orang lain tentang mereka, apalagi menghkahawatirkannya. Mereka cuma lakuin apa yang yakinin, nyatuin antara masa dia dibesarkan dan sekarang, lalu lakuin yang terbaik untuk anak mereka. As simple as that

Percakapan itu juga yang ngebuat gue untuk mulai menata lagi, pasangan yang akan gue pilih nantinya untuk ngewujudin itu semua bareng-bareng. Dia yang akan gue jadikan tempat bersandar sekaligus penguat untuk jalanin goal kami. Tempat untuk saling ngasih rasa aman, kasih sayang, dan menyenangkan pastinya di setiap harinya. 

Penasaran? Sama.

Happr rainy day!

Rienjani Nur Bani Putri

Selasa, 03 Desember 2013

Great Friends! ; D






Di post sebelumnya gue udah cerita tentang pengalaman selama di kantor. Di post ini, siniii, gue kenalinsatu-satu srimulatnya Cosmo. Mereka, yang bikin gue semangat tiap ngantor dan relaa diisengin satu-satu.

Eunike Freskanta Bukit 

Protective, Loyal, Brave, Loving, Free-spirit

Pertama kali kenalan sama dia, respon dia gak bakalan gue lupa. Muka culas, tangan di meja, terus bilang: "Jangan panggil gue mbak!". Wanita batak satu ini, pertama kali kenalan sama dia mukanya aja udah jutek. Takut? He eh, mayan. Tapi makin ke sini gue jadi tau kalo memang orangnya gitu. Kanta itu karakternya kuat, keliatan banget. Ya dari tingginya, suaranya, kelakuannya. Menonjol dah. Dari cerita dia, banyak yang bilang temennya takjub sama gayanya yang feminim sekarang. Soalnya katanya dulu dia tomboy, galak, preman (ini nambahain sendiri). Kanta itu kalo orang pertama kali kenalan mungkin dianggepnya dia galak, tengil, sama model kakak kelas narik junior buat dilabrak ke kamar mandi. Engggggg.... gak sepenuhnya salah sih. Tapi sekalinya dia udah deket dan nyaman sama orang itu, dia bakal jagain sama sifat protektifnya dia. Seriusan. Dia bisa peduliii banget sama temennya dan negbantu kapan pun dibutuhin. Dia itu last minute person, satu hal yang bikin gue ngiriii. Bisaaa banget nyelesein deadline, gak ada beban, gue baru kelar satu artikel eh dia tiba-tiba udah limaaa aja. Terus dia anaknya kalo udah bilang enggak, ya enggak. Konsisten sama apa yang dia omongin. Temen selama di kantor yang bisa diajak aneh sama gila. Oya, dia jomblo loh. Kalo mau kenalan, mohon kirim CV, lampiran foto terbaru, sama SKCK ke email gue. 

Aliza Marcela 

Loving, Independent, Original, Playful, Unique

Kenapa namanya chabe? Soalnya tadinya ada tiga nama Icha di kantor, dan masing orang harus dikasih nama baru biar suasana kantor bisa lebih tentram. Dia memang menonjol di kelebihannya, dibandingin gue dan yang lain. You know what I mean. Nggak ya? Beklah. Chabe itu anaknya apa adanya banget. Dia bisa galak dan judes banget kalo ngomentarin sesuatu yang nggak disuka, terus berapa lama kemudian dia bisa sweet luar biasa untuk ekpresiin muka sukanya dia. Ajaib! Nggak bakalan gue lupa, jam sepuluh malem gue telp dia nangis-nangis gegara ada satu artis yang cancel pemotretan. Dia sabaaar banget ngedengerinnya, dan ngalihin pembicaraan ke yang bikin gue lupa alesan pertama tadi telpon kenapa. Chabe dan pilihan barang atau kartunnya yang unik sama beda, bikin gue seneng lama-lama ngeliat kubikelnya. Abisan pada gemes banget... She's the best at comforting people, atau temen-temennya. Effortless sih kalo gue bilang. 

Amanda Utari (Man-ut. Bukan deng. Manda, Manda)

Caring, Friendly, Affectionate, Warm, Sincere

Temen satu ini, pertama kali ketemu gue kira dia senior. Taunya emang (umurnya lebih) senior. Pertama kali ketemu, dia baru selesai pemotretan dan sweet banget nyapanya. Setiap ada pertanyaan atau ngobrol, dia akan ngasih penjelasan yang tenang, senyum, dan udah siap banget lah jadi istri. Dia adalah definisi wanita manis menurut gue. Mulai dari sifatnya, penampilannya, sampe ke hobi, bahkan gaya dia ngomong. Sukaaa banget sama buku novel dan dia adalah orang pertama yang nyodorin buku romantis-tapi-mesum kayak Lisa Kleypas, sampai triloginya Fifty Shades of Grey. Image manis dia, bakalan lepas dan lenyap nggak bersisa kalo udah dikasih segala yang berbau Korea. Spesialisasinya ada di Donghae nya Suju, sama Bigbang. Ya, dia berubahah jadi fans gila yang siap ngebunuh siapa aja yang berani nyela dan ngomentarin jelek tentang dua boyband itu. Laskar jihad korea lah kalo boleh dibilang. Walaupun sweet, tapi selera dia sama cowok bisa dibilang menakjubkan. Pria dengan perut kotak-kotak, dada bidang, lengan berotot, jadi incerannya dia. Katanya, stamina buat di malem hari penting buat hubungan. Sayang, dia nggak suka pilot. Bisa gue kenalin sama salah satunya padahal...

Keken Frita Vanri

Authentic, Straightforward, Wise, Focus, Expressive

Ada sesuatu dari Keken yang bikin gue kadang suka nggak abis pikir: Ada... orang kaya dia. Kita tes masuk bareng, dan dari awal aja udah keliatan nyentriknya. Orang yang lain pas ngelamar kerja rapih-rapih pake map atau apa ya, dia mah digulung terus ditenteng ke mana aja, bahkan masuk tas. Terus pas masuk, makin banyak hal lagi yang gue pelajarin dari dia. Dia bisa makeup, dia bisa motret, dia bisa ngedit, modalnya cuma satu: belajar dari internet. And somehow, she nailed it. Hasilnya bagus-bagus semua! Sifatnya kadang bisa cranky luar biasa sampe ngejutekin dan bikin kesel setengah mati. Terus kalo udah mendingan atau baikan, udah deh ngelawaknya balik lagi kaya semula. Sepintas gue ngeliat bayangan nyokap di diri dia. Omongannya yang ceplas-ceplos, gigihnya, beraninya. Bisa dibilang, dia yang jadi penetral sifat gue. Semua rasa optimis, semangat, dan cerita yang berbunga-bunga, bisa dihantem sama omongan dia yang realistis, logika, dan apa adanya. Dia yang ngasih gambaran baru tentang wanita matrealistis dan sangat masuk akal. Ohya, dia juga pengidap People Blues. Hati-hati.

Muhammad Muhtar 

Loving, Trusting, Guiding, Thoughtful, Good-hearted

Dia adalah karyawan basis Cengkareng yang pertama kali gue temuin di kantor. Yeah! Perkenalkan, nama panjangnya mungkin terlihat gahar, tapi panggilannya sweet banget: Mumu. Badannya hugable, sama muka yang selintas jutek, awalnya bikin gue ragu buat deket sama dia. Tapi makin ke sini, makin yakin dia orang yang tepat buat diajak berbagi. Dari post-it yang ada di kubikel dia, kayanya pendahulu banyak banget yang ngandelin dia untuk cerita dan saling menyarankan. Mumu itu orangnya mendengarkan. Dia punya tingkat kekepoan tertinggi (bisa tiba-tiba ada di sebelah layar terus bacain ketikan tulisan yang belom kelar, which is terrifying sometimes) yang sebenernya kalo diliat lebih jauh lagi tingkah dia berikutnya, dia adalah orang yang sangat sangat sangat perhatian. Dia nggak cuma mikirin diri sendiri, tapi orang sekitarnya juga. Selain itu, anaknya juga bisa diandalkan. Bisa dalam urusan kerjaan atau dalam temenan. (Maaf, fotonya mumu gak ada di sini. Jadi ganti dia aja. Beda tipis kok)

Mereka-mereka ini yang paling sering kena gangguan sama iseng kalo lagi matgay selama sembilan bulan ini. Ada juga Katiw, Adhia, Jojo, Mas Roy, Evelynne, Sukata, yang kadang juga ikut kena juga. Di hari terakhir, gue dapet dua kenang-kenangan dari mereka! Tulisan di kanvas, sama boneka kelinci yang dinamain...... Mr. Right. hahahahahaha 

Pas balik perjalanan ke rumah, gue ngecek satu-satu list yang harus diselesein sebelum keluar kantor. Kerjaan, oke. Beli sesajen buat makan-makan, oke. Nangis di kantor, oke. Foto, oke. Melukin anak sekantor, oke. Karokean, oke. Terus masih ngerasa ada yang kurang. But then, I know one thing that haven't told you guys earlier. Padahal penting, tapi tetep aja bisa kelewatan. Mungkin karena gak nganggep itu hari terakhir juga kali ya. Bahwa gue memilih mereka sebagai sahabat, bukan temen kerja. 

Here we come the unspoken words: Gue sayaaaaang banget sama kalian. Thank you, dan selamat menjalani deadline!

Muahahahahahahahaha

Bani dan Carissa, luluus!





Great Times... : )


Udah lama banget yaa nggak nulis-nulis, kangen deh. Jadi alesan kenapa selama seminggu ini absen adalah, karena sibuk ngurusin ini-itu yang harus dituntasin akhir bulan kemarin. Oke, everybody does. Cuma... apa ya, belom... sempet aja? I kno I kno, basi. Maaf ya, kamu terlupakan... *elap layar laptop pake kanebo* *peres*

Jaaaadi! Akhir bulan Oktober lalu alhamdulillah dapet kabar yang menyenangkaaaan banget! Ya, Bani keterima jadi pramugari di salah satu maskapai negri di Indonesia. Alhamdulillah... Prosedur berikutnya adalah untuk buat surat resign dan diserahin ke perusahaan, untuk proses pendidikan selama 3 bulan nanti. Karena perusahaan di tempat gue kerja sekarang ada peraturan one month notice (karyawan diberi waktu selama satu bulan untuk nyelesaiin dulu tugas/pekerjaan yang ada, sambil bagian HRD nyari pengganti unutk karyawan tsb), dikebutlah itu semua tulisan, pemotretan, foto-foto untuk keperluan artistik. 

Tadinya ya, buat minta izin ke bos mau pake cara diem-diem pas kantor lagi sepi aja, biar gak banyak yang tau. Ya abisan piyeee, masa gembar-gembor bikin pengumuman tukang kepang Cosmo mau alih profesi ngadu nasib jadi pramugari kenceng-kenceng. Udah bikin skenario segala tuh: jam segini kantor lagi sepi, si bos udah dateng, ketok pintu, tutup pintu, ngomong, hidup tenang. Ternyata rencana gagal, kapten. Bos sibuk seharian, kantor rame, dan pas ngincer jam sore taunya udah pulang duluan gara-gara asisten rumah tangganya pulang kampung mau kawin. Ngeliat toleransi waktu buat surat resign dari maskapai terbatas, yaudah besokannya langsung bikin serangan baru. Kondisinya? Masih pagi, kantor udah rame, terus suara pintu ditutupnya juga lumayan narik perhatian. Yaudah, selese. Begitu keluar ruangan, langsung ditanyain sama anak-anak. Tapi alhamdulillaaah banget, respon mereka justru ngesupport (pake diceples dulu sih awalnya) dan ikutan seneeeng. Karena mereka tauu banget, this is something that I want the most : )

Jadilah, selama sebulan itu gue gila-gilaan ngejar tulisan. Kebetulaaaan, kebetulan ajaaa ini lagi megang tiga majalah dengan segmen yang beda, satu majalah minimal ada dua tulisan, pemotretan di halaman spesial, dan masih ada sisa-sisaan tulisan yang dari bulan lalu. Tiap bangun pagi yang ada di otak cuman ada satu: Kok ini kaga kelar-kelar...................... . Atau semacam itulah. Tapi di minggu terakhir, semua prosesnya udah mulai nyampe ke garis finish kok. Bahkan ada salah satu senior editor yang sukaa banget sama artikel yang gue bikin. Alhamdulillah...

Pujian yang dia kasih mungkin sesimpel tulisannya yang dikirim dari email buat gue pagi itu. Tapi tiap kali ngebacanya, bikin senyum terus. It made my day! Dibilang norak pun, I don't mind. Karena mungkin yang senior itu belum tau, this is really something for me. 

1 Maret 2013, gue tes di perusahaan ini, bertepatan sama tujuh taun meninggalnya mama. Begitu masuk kantor tanggal 3 Maret, gue megang beliefs bahwa... gue nggak bisa nulis. Okay, punya blog. Tapi ya bahasanya juga masih acak-acakan, lebih karena nulis blog ya buat diri sendiri. Tujuannya untuk bercerita. Untuk nyimpen momen yang memorable, jadi bakalan terus kesimpen rapih di sini, dan one day ngerasa sedih atau apa, gue tinggal liat cerita ini lagi dan inget ada banyaaak orang yang udah gue temuin dan ambil pelajaran dari mereka. Kuliah di Broadcasting pun, penulisannya berupa naskah radio, atau nggak film pendek. Dan gue masuk majalah yang well known ini bener-bener belajar dari enol, dari tiarap banget. Revisi? Gausah syedih. Itu tulisan stabilo udah kaya mewarnai. But I do learn from my mistakes, ngebandingin tulisan yang sebelum dan sesudah. Liat lagi penulisan yang dipingin seperti apa, gayanya kaya gimana. Sampe akhirnya gue nemu cara untuk masukin apa info yang mau dikasih, digabung sama cara diri sendiri bercerita sama temen. 

Percayalah, gue awalnya bahkan gak tau pekerjaan kaya gini beneran ada. Kita mungkin tau pekerjaan reporter pada umumnya, cari berita ke sana-sini, ambil gambar, cari angle yang pas setiap ada penulisan, kirim ke editor, revisi, dsb. Tapi untuk reporter majalah lifestlye? Dari topik yang dipilih aja beda: isu sekitar yang ringan tapi penting, terus dibungkus sama penulisan yang bercerita. Terus ada juga photo shoot: ngatur waktu tokoh, make up artis, lokasi, fotografer, wardrobe, dalam satu waktu sekaligus. Sendirian. Untuk tokoh, kalau hoki, bahkan bisa ngomong (dan ketemu) langsung sama artis yang disuka! Lokasi? Well, gue jadi tau ada banyaaak banget tempat restaurant yang dari bagus, fancy, homey, sampe yang lucu, di Jakarta. Wardobe? Mulai dari toko yang biasa ditemuin di mall sampe desainer ternama, hasil karyanya bisa dipinjem (ada mekanisme, khusus keperluan pemotretan pastinya)  yang ngebuat gue jadi nambah pengetahuan dan tau kenapa kualitas bagus ditunjang dengan harga yang tinggi juga. Selain itu, masih banyaaaak banget pembelajaran yang terus ada di setiap harinya. 

Ada gak enaknya? Ada. Tapi lebih enak nyebutnya usaha yang harus dilakuin buat ngedapet itu semua.  Pertama, once you you're there, you have to give your best. Mereka punya standar dan pakem-pakem yang udah jadi trademark. Mulai dari tulisan, liputan, sampai ketemu make up artist di tempat lokasi, jadilah gambaran dari wanita Cosmo. Young, fun, smart, dan fearless pastinya. Kedua, terbiasalah dengan drama. Satu tambah satu, hari ini dua. Besok? Bisa lima... Tujuh... Seratus?? Bisaaaaa. Selamat datang di dunia mediaaaa! Gue belajar tentang menghadapi dan menikmati ketidakpastian sih di sini. Belajar untuk optimis dan gigih, sekaligus pasrah dalam satu waktu yang bersamaan. Bisa nih satu pemotretan semuanya fix, tau-tau H-1 artisnya ngebatalin padahal semua persiapan udah dilakuin. Bisaaaa. Atau wardrobe yang dipinjem ada luka sedikiiiiiit banget, yang nggak tau asalnya dari mana, dan harus dipertanggung jawabin? Bisaaaa. But overall, it was fun. Really! 

Banyaaak banget pembelajaran sama pengalaman yang didapet dari sini. Mungkin ini alesan Allah gak ngasih jawaban "Iya," pas bulan Oktober kemaren. Ada fase yang harus dijalanin dulu, dan indahnya bukan main! Ada yang pernah mempertanyakan cita-cita dan goal gue sebelumnya, pekerjaan apa yang sebenernya dipinginin. Karena masih terlihat abu-abu dan belum jelas mau ke arah mana. Simpel kok, karena memang pinginnya punya pekerjaan yang bisa ketemu banyak orang, belajar di setiap harinya, dan bisa travelling! Dan setelah gue jabarin lagi pekerjaan yang dipunya saat itu... Gue bisa ngasih ceklis ketiga kriteria yang gue pingin dalam pekerjaan. 

Allah knows the best. Dia akan ngasih se-mu-a yang terbaik, di saat yang paliiing tepat, dan paling indah. Dan kita yang saat itu masih belum bisa ngeliat secara keseluruh, bertindak seperti manusia biasa. Marah, kesel, kecewa, bahkan mempertanyakan keadilan sama semua ini. And it's normal. And Allah still love you somehow. Stick with Allah, fear nothing. 

Good night!

Rienjani Nur Bani Putri

Kamis, 28 November 2013

Taurus-nya Kumat


Cita-cita hari ini: Makannya Ayam Goreng Telor Asinnya Hayam Wuruk sebrang Sarinah pas buka puasa nanti.

Semakin ke sini, semakin banyak inspirasi yang dateng. Buka Path liat temen ngepost sushi, jadi pingin sushi. Buka Instagram ada yang ngepost bebek goreng, langsung liat peta tempat jualan bebek goreng terdeket. Liat aja nih sampe ada yang  ngepost all you can eat di Satoo, buyar semua buyarrrrr.................... puasanya.

Astaghfirullaaaaah~~~~

Selasa, 12 November 2013

Menjadi Karet

Your past is creating who you are. Bukan menjadi identitasnya, tapi menjadi bagian dari diri kamu yang sekarang.pengalamannya, perasaannya, momennya, itu semua jadi satu dalam satu waktu yang kebungkus rapih dalam ingatan, yang ngebuat kita jadi kita yang sekarang. Memorinya juga macem-macem, ada yang bikin senyummm terus tiap kali ngingetnya dan ada juga yang bikin kita jatuh, dan belajar. Terus dalam prosesnya, kita pasti kenal sama istilah "what doesn't kill you makes you stronger". Peringatan itu sebenernya dibuat biar kita terus bangkit dan hadepin masalah yang ada. Semakin kita berani ngadepinnya, semakin kita tahan banting dan siap untuk ke level yang lebih tinggi. 

Tapi pengalaman sama quotes itu, bikin jadi ada luka. Bikin umpan pait yang selalu dipegang biar kita nggak ada di situasi itu setiap ambil keputusan. Bikin kita terus bikin tembok muka, bikin dinding pertahanan kalo kita nggak boleh terlihat sakit atau menyerah, apalagi di depan lawan. Buat kita terus pakes setelan yang sama supaya sakitanya nggak ketauan, bahkan ditutup rapat-rapat sama siapa aja. Lalu bagian terburuknya, kita jadi lupa untuk jadi jujur sama diri sendiri. Kalo sebenernya, kita masih sakit gara-gara luka tadi. Bahwa kita sebenernya... Masih kecewa.

Semakin tebal dinding yang dibuat, semakin jelas apa yang sebenernya ditutupin, somehow, itu jadi titik balik sebagai pusat kelemahan kita. Kaya... Baru disentil dikit tentang masalah itu, tiba-tiba kita jadi frigile. Meledaklah, marahlah, ngamuklah. Bahwa ternyata semakin masalahnya di tutup rapet-rapet, semakin nunjukkin bahwa itu adalah unfinished business terpenting yang ngebuat kita stuck untuk ngerasain emosi yang lain. Jadi kaya baja, terlihat kokoh dengan perlindungannya yang terbaik tapi lebih konstan dan monoton. Yang akhirnya malah jadi capek sendiri. 

Kalo udah sampai di titik itu, mungkin karet bisa jadi pilihan. Kalo dibuang, dia dengan otomatis bakal jatoh ke bawah, tapi abis itu dia siap buat naik ke atas lagi. To let it go. Ada masalah? Bereaksilah, be present sama apa yang ada dalam kejadian itu, belajar, selesaikan, lalu siap untuk di ajak naik ke atas lagi. Fleksibel. 

Sakit hati dan jatoh berkali-kali itu nyebelin, ya emang bener. Tapi ada cara lain kok selain adu-aduan otot mana yang lebih sakit sama yang lebih banyak bekas lukanya, dan do nothing saat orang lain lagi butuh pertolongan cuman buat bilang: dunia itu kejam, get used to it. Gapapa kok untuk biarin diri kita jatoh dan jujur sama perasaan diri sendiri, karena itu yang bakal kita siap untuk naik ke atas lagi! 

Happy jumping! 

Senin, 11 November 2013

Moody.

Kamu, iya. Maaf ya belom ngisi terus. Abisaaaaaannnn *nyari-nyari alesan*.

Baiklah. Seperti postingan sebelum-sebelumnya. Udah ada ide tapi pas nulis malah mandek! Haish. Coba liat tanggalan lagi, apa ada hari tertentu yang nulisnya jadi efektif? Huhuhuhu

Lagi pingin cerita-cerita padahaaaal. Bentar ya, bentar. 

Tapan.

Rabu, 30 Oktober 2013

Mission Accomplished : )

Jadi ini rasanya, saat cita-cita atau goal lo yang udah hampir karatan ngisi pikiran lo, hati lo, sekarang ada di depan mata, dan lo bisa ngeraihnya. Jadi ini rasanya menang bareng-bareng. Ada sekian banyak orang yang ngebantu lo ngewujudinnya, silat-silatan sama yang namanya waktu, jarak yang udah nggak ada batasnya lagi, mereka yang ada di sekitar lo buat hadir di setiap momennya. Dan kalo liat ke belakang lagi, lo sendiri bahkan gak nyangka segitu gigihnya, segitu batunya usaha lo buat ngedapetin itu. 

Alhamdulillahirabbilalamin.

Bismillahirrahmanirrahim...

Minggu, 27 Oktober 2013

The Fear

Tentang rasa takut atau ketakutan.

Ya, gue pernah ada di posisi untuk memahami kalo rasa takut itu bisa dihilangkan. Caranya? Dengan terus berani dan raguin rasa ketakutan itu. Lawan! Lawan! Dan itu benar untuk beberapa poin, bahwa salah satu cara untuk menghadapi rasa takut ya dengan melawannya. Menghadapinya dengan keberanian. Sampai membuat kesimpulan, bahwa rasa takut itu adalah sebuah kelemahan. Buat apa ada rasa takut? Lalu semakin ke sini, gue sadar bahwa pada akhirnya kita semua adalah manusia biasa. Semakin teriak, semakin jelas perasaan itu. Semakin menghindar dari rasa takut, dia semakin ada. Semakin nyata. Tetus gue marah untuk membiarkan rasa takut itu ada di dalam diri sendiri. Sampai akhirnya gue sadar, bahwa justru karena kita manusia makannya rasa takut itu ada.

Berani, senang, sedih, kecewa, bahagia, semangat, putus asa. Karena kita, manusia, mencari keseimbangan. Kayak quotes yang pernah gue tulis sebelumnya: keberanian itu nggak ada tombol on atau offnya. It just happened. Dan rasa takut itu ada, bukan suatu perasaan yang lemah. Tapi perasan bahwa kita menyadari ada sesuatu yang lebih besar dari kita, dan membutuhkan orang lain. Dalam hal ini, gue menemukan kebutuhan sama Tuhan. Rasa ketakutannya langsung ilang bles dalam satu detik? Nggak juga. Atau masalahnya jadi langsung terselesaikan? Belum tentu. Tapi menemukan rasa nyaman dan berserah diri, yang kemudian diikuti sama rasa keberanian untuk berdiri. Karena gue tau betul, gue punya pegangan. 

Rasa takut itu menunjukkan bahwa kita masih punya hati. Tapi juga harus diinget, rasa takut itu juga yang dijadiin acuan untuk bisa menghadapinya. Untuk tau, keberanian yang dimiliki itu bisa sampai sejauh mana. Orang berani adalah mereka yang tau betul apa ketakutannya, apa kelemahannya, dan mereka tau bagaimana menyiasatinya. Nggak, ngga diilangin, hanya mereka memperlakukannya dengan cara yang berbeda. Mereka menjadikannya kekuatan dan justru membuatnya jalan berdampingan untuk mendapatkan tujuannya. 

Be present. Karena kadang, rasa takut itu ada karena suatu hal di kepala. Mereka yang bahkan belum ada di depan mata. Sebagaian besar berisikan tentang kemungkinan-kemungkinan dan perencanaan untuk menyelamatkan diri. Kalau aja kita mau berhenti untuk memikirkan itu semua dan mulai hidup di detik saat ini, ceritanya akan berbeda. Be present. 

Hahhh, nggak ada yang lebih baik ya dari percakapan antara diri sendiri dan Tuhan :D

Good night!

Senin, 14 Oktober 2013

Expression of Affection

Orang bahagia itu susaaah banget buat nggak ngebagiin rasa bahagianya ke orang sekitar. Punya kekuatan untuk terus bikin orang lain bisa ngerasain apa yang dirasain. Bentuknya pun gak melulu sama, variasi, asalkan pesannya sama: lo bisa ngerasain gimana yang gue rasain sekarang. Senang! Kebahagiaan itu menular? Absolutely yes! Contohnya, baru dapet kabar temen deket akhirnya jadian sama incerannya berapa tahun lalu. Atau gebetan ternyata suka balik sama lo. Ya itu mah udah pasti ya senengnya. Kalo bisa mah seneng-senengnya sampe ngeberangkatin europe trip anak sekantor. 

Anyway, kalo bahagia bisa ditunjukkin buat orang lain, begitu juga dengan kasih sayang. Affection. Kalo udah sayang sama seseorang atau sesuatu, you just find a way to show them how much you love them. Nggak bisa ditutupin. Entah itu body language, chemistry dari diri sendiri, atau emang udah pasrah aja sama dua hal, dan jalanin intuisi untuk ngasih tau orang itu kalo lo sayang sama dia. Well, mungkin di buku Raditya Dika yang di Marmut Merah Jambu di cerita paling pertamanya ada yang memilih untuk diam-diam saat jatuh cinta. Dan berakhir, jatuh cinta sendirian. Tapi yang lagi gue ceritain ini justru berbeda. Dia yang dengan beraninya nerima perasaan yang ada, dan nunjukkin orang itu kalo dia... Sayang! 

Jadi ini berawal dari nonton serial Raising hope. Filmnya komedi, trus kalo bercanda gak nanggung-nanggung. Coba sekali-kali nonton deh, seru! Jadi pemeran cowok ini ketakutan kalo lagi halloween, karena ada "monster" yang ngikutin dia dan bikin dia takut buat keluar rumah. Sampe akhirnya dia gede, orang tuanya kesel, si ayah pun akhirnya ngaku. Kalo selama ini, sebenernya dia yang jadi "monster" tadi. Dia bikin segala skenario, supaya cowok ini bisa langsung balik ke rumah dan meluk ayahnya. "i just wanna a hug, you know?". Si cowok kesel dan gak ngebolehin ayahnya nyentuh anak ceweknya. Ngambek siih lebih tepatnya. Sama malu juga deh kayanya. 

Suatu saat dia harus pergi dan nitip anak perempuannya ke sahabatnya dia. Pas balik, anaknya tiba-tiba udah nggak ada dong dan dititipin ke pemadam kebakaran (kan dibilang, bercandanya nggak setengah-setengah) yang bakalan tutup lima menit setelah dia baca surat itu. Panik, ayahnya dari belakang dateng dan si cowok langsung minta tolong. Tau sama-sama lagi mabok dan nggak boleh nyetir, mereka akhirnya subuh-subuh ke tempat pemadam kebakaran pake.......... Sepeda. Udah gitu sepeda si cowok gembes juga. Ayahnya langsung ngibrit dan balik dengan kereta dorong anak perempuan si cowok. Klimaksnya, si cowok seneng banget ngeliat anak perempuannya, terus meluk si ayah, dan mereka sama-sama seneng.

Udah sampe situ aja? Nggak dong. Taunya si cowok nemuin suatu hal yang aneh dan nanya langsung ke ayahnya. Ternyata, lagi-lagi dia bikin skenario dramanya, pake ala-ala gembosin sepeda, sampe bikin panik anaknya, cuma pingin supaya anaknya nganggep ayahnya adalah hero dan dapet pelukan dari anaknya. Si cowok bete. Sesampenya di rumah dan nenangin anak perempuannya yang kebangun gara-gara petir, si anaknya meluk eraat banget si cowok ini. Disitu si cowok pun ngerti, kenapa pelukan dari dia selalu ditunggu sama ayahnya. "i'm addicted to hugs" katanya sambil meluk anak perempuannya. Sweet yaa.

Affection need an expression. Entah itu omongan, sentuhan fisik, atau berupa perlakuan. Bukan suatu kewajiban yang kudu mesti banget atau syarat wajib dalam hubungan. Tapi ketika lo nerasain perasaan sayang, you just can't help to show it. Buat berbagi dan ngasih tau orang yang disayang kalau mereka penting buat lo. Dan kalo udah ngelakuin, respon mereka jadi punya porsi lebih kecil dari yang dibayangin sebelumnya. Karena fokus actionnya adalah dari lo ke dia. Pernah sih, beberapa kali meluk anak-anak kantor. Mulai dari Manda, Cabe, Keken, sama Kanta. Reaksimya ada yang manis kayak Manda sama Cabe, ada yang dibales "Ini anak kenapa sih?" Sama kanta, bahkan di tolak mentah-mentah pake tatapan laser sama Keken. Kalo udah begini mah..... Ulangi lagi sekali lagi keesokan harinya. 

Jadi, selamat Idul Adha buat yang merayakannya! Semoga mbeknya besok bisa bermanfaat buat orang banyak ya. Terus, dia bisa ketemu mbek-mbek yang lain di "sana"! (Mbek: kambing)

Ps: seneeeng banget sama malem ini. Film seriesnya sweet semua, bunyi kembang api, bunyi takbir buat nemenin sampe besok pagi. Yang terakhir, mulai terdengar seperti anak mushalla. Beklaaah.

Have a great Idul Adha!

Sabtu, 12 Oktober 2013

Morning, Morning!

Pagi ini mimpinya random banget. Jadi zombie hunter, terus lempar-lemparin lengkuas ke mereka, terus pas balik ke rumah ada dua cowok nyari pak Bambang buat minta nomer handphone anak perempuannya. Gede sih nyalinya. 

Tapi ya, ini udah beberapa kali mimpi hidup di dunia zombie. Terus jadi yang selamat terus. Seneng sih, tapi kan serem.............

Jumat, 11 Oktober 2013

Ingat, Totalitas!

K: Ban, idul adha ini gue disuruh H buat dateng ke keluarganya dia. Padahal udah nekenin nih ke dia kalo kita cuman temenan aja. Menurut lo, gue tetep dateng nggak ya?
B: Tergantung sih. Lo sebelumnya udah dikenalin ke keluarga dia apa belom.
K: Udah. Ya tapi umur segini ada cowok bawa cewek ke rumah keluarganya, Idul Adha juga, ya gak mungkin lah tantenya pada percaya kita gak pacaran.
B: Bener sih. Apa nggak, lo sekalian tampil beneran kaya temen aja ken. Anak kosan juga kan lo. Bawa rantang pas dateng, biar pulang bisa bawa makanan. Fix dikira temenan.
K: Dateng sekalian pake baju lusuh... Bawa rantang banyak...
B: He eh. Cewek dateng sebagai pacar kan bawa makanan, tampil cantik, datengin keluarga-keluarga lainnya... Nah lo kebalikannya. Ngambil makanan, lusuh, sama cuek aja ken. 
K: Iya sih. Tapi gue gatau sanggup apa nggak ngejalaninnya.
B: Gue yakin, lo pasti bisa. *optimis*


... Urusan beginian kenapa cepet bener sih, Ban. 

Kamis, 10 Oktober 2013

A Little Secret


"Courage isn't just a tap you can turn on and off whenever you want to. Courage isn't a permanence. Courage is a tenuous and fickle thing. Courage and cowardice exist in every man, get over it."

Selasa, 08 Oktober 2013

People's Roundabout


Bener yaa, selalu ada kejutan setiap bisa deket dan denger cerita perjalanan seseorang. Buat tau apa yang mereka pernah alamin, apa yang mereka lakuin, dan apa dampaknya buat mereka. Terus bisa dapet bonus tambahannya lagi! Tau ending (seenggaknya untuk saat ini) yang mereka putusin untuk diri sendiri. 

Untuk sekedar tau tentang pria ini sebenernya udah lama, tapi buat bisa liat orangnya secara langsung juga baru-baru ini. Pertama kali denger namanya, pas itu lagi nemenin papa buat urut. Ayahnya dengan penuh bangga dan berapi-api, nyeritain tentang anak cowoknya yang lagi kuliah di salah satu institut seni di Indonesia untuk ngedalemin musik biola. Konser, jam terbang yang tinggi, sama piagam yang bertebaran di mana-mana, jadi saksi dari apa yang udah dia lakuin selama ini. Setiap ketemu pun juga beritanya tentang dia konser di sini, dia pertunjukkan sama siapa, prestasi yang udah di capai dalam usianya yang masih mudaaa banget. Young and talented. Gue pun juga penasaran, gimana bisa ada orang sekeren itu. Tapi sampai saat itu juga gue belum ada kesempatan buat bisa ketemu sama dia.

Sampai suatu saat, another nganter papa ke tempat urut, gue dapet cerita dari yang mijetin papa kalo pria yang diceritain tadi lagi dalam kondisi down. Di salah satu konsernya, pas lagi masuk ke suasana klimaks, senarnya putus, dan moodnya pun ancur berantakan. Bukan ke bete atau sebel aja gara-gara itu, tapi lebih ke arah marah dan kecewa karena dia udah percaya banget sama biola yang dimainin, terus putus aja gitu di tengah penampilan.

Terdengar simpel. But somehow, kalo lo lagi ngelakuin sesuatu yang disukain, dan itu rutin, dan itu sering, lo akan punya semacam ikatan yang bikin antara kamu dan kegiatan itu adalah satu. Gue ambil menari sih dalam menempatkan posisi dia. Menemukan, tumbuh bersama, dan mengasahnya secara bertahap. Jadi kalau ada sesuatu yang nggak enak atau nggak sreg, nggak ada masalah untuk latihan berkali-kali sampai jiwanya merasa puas dengan apa yang dilakuin. But still, shit happens in life. Kalo hal itu terjadi, ya sebagai manusia biasa wajar banget ngerasa kesel apalagi marah. Emang sih, pelampiasannya pasti ke mekanisme. Tapi dalem hati juga ngerti, kalo kita sebenernya marah sama diri sendiri.

Pria ini akhirnya memilih untuk berhenti dari dunia musik biola. Trauma yang besaar banget, kecewa, sama sedih mungkin bisa gue rasain dari cerita yang didenger. Waktu untuk bernapas dari aktivitas yang selama ini dilakuin, bisa jadi salah satu jawaban yang dia butuhin. Berapa lamanya, nggak ada satu orang yang tau sekali pun pria ini. Kondisi ini ngebuat ayahnya ngelekuin sesuatu, yang mungkin suatu bentuk dukungan dia untuk bisa balik lagi ke hal yang dia suka: yaitu dengan memaksa pria ini untuk kembali bermain biola. Alih-alih seneng, justru dia semakin trauma dan milih untuk tinggal bareng bapak-bapak yang mijet papa.

Di satu kondisi yang lagi lempeng-lempengnya, mungkin kita memang punya situasi untuk membandingkan antara sebelum dan sesudah kejadian yang dialamin. Jangankan ekspektasi, berharap aja kadang suka jadinya gloomy sendiri. Kebas. Jadi apa pun yang dilakuin orang ke diri kita dalam kondisi itu, cuma bisa ngandelin insting sama kata hati. Kalau apa yang didenger itu sebenernya solusi, kadang kalau kejadiannya masih anget-angetnya, respon yang ada mungkin kaya: "Okay. Tapi jangan sekarang dulu ya, please." dan kalo udah siap pun reaksi kita akan mencerna dan mulai bangkit kembali. Tapi kalau apa yang didenger justru... berbeda, kita cuma bisa ngerasain, dan tau kalo... it doesn't feel right, lalu bertindak. Dan pria ini pun memilih seperti itu.

Dia keluar dari dunianya dan mulai nyari suatu yang baru. Gue pun bisa ketemu sama pria ini karena dia nekunin dunia barunya, yang bisa dibilang jauuuuh banget, nggak kepikiran, nggak ada nyambung-nyambungnya sama sekali sama dunia dia sebelumnya. Pas ketemu langsung pun, pembawaannya tenang, sama aja kaya pria kaya pria seumuran dia lainnya, and he's doing extremely fine. Ada kali ya sembilan bulan lebih dia asik sama yang dilakuin sekarang.

Sampai kemarin, dia dateng ke rumah sama bapak yang mijetin papa, sambil bawa biolanya. Ternyata pria ini baru aja selesai tampil di salah satu kota. Terus gue kaget. Kaget dalam artian... waaaaah, it's good. But, is he okay? Setelah ngobrol-ngobrol sebentar, ibu minta dia buat main lagunya Bond ya. Terus daripada tanggung, gue sekalian aja minta mainin lagu Toss The Feathers-nya The Corrs. Agak kurang ajar sih, awalnya kuatir, tapi malah minta mainin. Terus pas dia udah main lagunya............ HE ROCKS!!! : D
Keren bangettttt! Nggaaaaak berenti merhatiin dia ngeraba nada lagunya, latihan, sampe liat jarinya pas mainin biola. Keren ya bisa cepet gitu pindah-pindahnya.

Ending untuk saat ini, mungkin bagian bonus. Bonus karena gue bisa tau dan nyaksiin gimana dia ngelakuinnya. Untuk pilihan yang dia ambil sendiri, gue sama sekali gak berharap, berekspektasi, atau mencoba buat ngebaca apa yang dilakuin. Cuma tau, dia baik-baik aja, dia nerima, dan dia terlihat senang. Bikin nyadar sesuatu, mungkin semua orang juga punya momen di mana kita mulai jenuh bahkan berhenti untuk ngelakuin rutinitas. Apa itu karena ada kejadian atau memang lagi sumpek-sumpeknya aja. Dan di saat itu juga, selalu ada orang yang either ngedukung untuk berenti dulu, atau ngedukung untuk bangkit secepatnya. Keputusan yang diambil dari kejadian itu pun juga bisa macem-macem. Bisa jadi kita berenti ngelakuinnya sama sekali dan mulai lakuin hal baru yang mungkin turning point kita. Bisa jadi balik ke hal itu dan semakin jatuh cinta. Atau justru nemuin kolaborasi antara dua hal yang ditemuin dan ngehasilin sesuatu yang baru. Atau, ada kemungkinan-kemungkinan lain yang ngebuat kita nemuin happiness masing-masing? Who knows.

Pagi ini gue sarapan sambil ngegoogling pria ini. Hasil karyanya.... Duh, seriusan. Suka banget! Terus sambil didengerin, gue sambil menikmati hal lain. Di dalem video ini, gue ngeliat satu orang pria yang in lust sama biola yang dipegang. Begitu menghayati dan kebawa sama mainannya sendiri. Di sisi lain, gue juga ngeliat pria ini dalam aktivitasnya yang sekarang. Begitu manusiawi. Entah siapa dan kenapa antara dia dan biola jadi sebegitu menyatunya. Tapi biola itu juga yang ngebuat pria ini bisa gue liat langsung bentukannya dan liat sendiri perjalanannya.

Satu perjalanan baru lagi!

Jumat, 04 Oktober 2013

Resonansi #1





"Power, Lincoln. Power. It comes not from hate, but from the truth."

Rabu, 25 September 2013

Cutting The Rope

Yaa namanya juga manusia. Wajar kan ya kalo ngerasa kesel atau sebel sama orang lain. Konflik sendiri kan di tiap hubungan memang harus ada buat proses solving problem masing-masing orang sama ngehadepin partner saat itu. Permasalahannya pun bisa dari macem-macem. Mulai dari asumsi sendiri, human eror, situasi lain, atau memang kombinasi mereka. Ada momen di mana ego masing-masing timbul untuk nuntut yang dipinginin tercapai. Mulai dari siapa salah siapa, urusan minta maaf, sampai bawa-bawa kartu as yang udah nggak bisa diganggu gugat lagi keberadaannya: harga diri. Sebenernya sama sekali nggak masalah sih untuk urutin permasalahan dari awal sampe akhir, asal tujuannya sama, yaitu buat nyari solusi. Beda lagi ceritanya kalo ujung-ujungnya buat ngasih tau siapa yang bener siapa yang salah. Sampe ganti presiden tujuh belas kali juga belum tentu selesai kan, sis :l

So we know about finding solution, negotiation, and deal with it. Terus untuk langkah selanjutnya... yang kadang bikin kejebak sendiri. Tahap di mana pas kita lagi sendiri dan semuanya udah oke banget, terus ada satu kondisi ketika kamu diharuskan untuk bertemu lagi dengan orang itu. Saya sih nyebutnya, tahap membuktikan. Pas ketemu sama orang bersangkutan itu, secara otomatis pikiran kita nyuruh untuk ngebuktiin kalo kita baik-baik aja, kalo kita udah maafin dan ngelupain semua masalahnya, kalo kita udah punya kehidupan yang lebih baik. Poinnya sih bukan pura-pura baiknya atau udah maafin atau belum, karena pasti udah ngelakuin itu. Tapi lebih spesifik di bagian membuktikannya. Di mana kita berusaha untuk menunjukkan kondisi itu, untuk ngasih tau kalo I am okay. Padahal ya kalo udah maafin dan let it go, orang itu ada di depan kita saat ini juga, perasaan yang ada justru sama seperti sebelum masalah itu ada kan.

Tahap itu bikin pingin nanyain ulang, apa bener udah selesai masalahnya? Udah selesai keselnya? Kok malah gini? dan semua pertanyaan-pertanyaan itu ditujuin buat diri sendiri lebih tepatnya. Soalnya kalo masih ada rasa untuk ngebuktiin, itu berarti masih ada perasaan buat ngasih tau siapa yang menang di sini. Padahal, bukannya inti dari maafin itu kita mau untuk ngelepas perasaan kesel dan mulai jalanin yang baru? Dan jalan yang kita ambil itu, bukannya memang untuk diri kita sendiri, instead of ngebuktiin orang lain bahwa kita benar?




Kejadian kaya gini sebenernya hal kecil atau cenderung kita nggak sadar. Momennya udah lewat terus tiba-tiba kita udah cerita sama orang lain dan kejebak sama suasana kemenangan itu. Sebenernya kalo milih seperti itu pun, it's okay. Karena ya memang tahapannya masih di situ. Tapi kalo yang udah let it go, udah nerima, dan mau bikin hubungan lebih baik lagi, you'd better watch out : ) Karena triggernya bisa bikin keingetan lagi.

Bahwa sesungguhnya, terjebak dengan proses terus membukikan sana-sini itu, sangat melelahkan. Dan ujung-ujungnya pun orang yang dibuktiin juga belom tentu nyadar... apalagi peduli. Kan sayang, masih ada banyak hal lagi yang bisa dilakuin buat diri sendiri yang menyenangkan!

Nggak perlu teriak kenceng untuk bisa di dengerin. Well, they may hear you, but not listening to you. Mantepin niat sama tujuannya, berbicara tapi juga ingat untuk mendengarkan. Kalo kata Arkarna, seems a whispers sometimes louder than a scream. 

Have a good day!

Selasa, 24 September 2013

:l


Penyakitnya kalo lagi mau nulis tuh emang satu ya. Males.
Udah ada nih idenya, udah dapet nih alurnya, terus mager.

.........


Sabtu, 21 September 2013

A Brother Letter

Halo mas bala. Kurang dari beberapa jam lagi kamu bakalan ijab-qabul. Gimana rasanya? Deg-degan gak? Kalo pun deg-degan kamu pasti nutupinnya pake cara nyusruk di kasur, mukanya melas, terus ngomong pake nada anak kecil, terus bilang: "Aku deg-degaaan". Terus berdiri, terus nyanyi-nyanyi lagu hits sambil joget-joget. 

Seperti itulah kira-kira gambaran rata-rata.

Aku baru nyadar tadi pagi pas nanya umur kamu. Kamu dua puluh enam tahun dan bentar lagi kamu menikah. Kamu kereeeeeeeeennnn! Di umur semuda itu kamu udah ngejalanin goal-goal kamu. Pernah denger sih sedikit tentang apa yang kamu pinginin, cita-cita kamu, stepnya semuanya jelaas banget. Tapi gak pernah ngira juga kalo bakalan secepet ini. Kamu hebat. Kamu membanggakan!

Mas baya, after the drama that we've been through, terimakasih ya sudah ada di sampingku. Aku ngeliat, kita itu jenis orang yang jarang untuk ngomong dari hati ke hati, tapi saling tau maksudnya apa, dengan cara kita masing-masing. What a team : )

Terimakasih juga ya kamu sudah jadi tempat bergantung aku selama ini. Kaya kalo lagi sedih, terus lari ke kamu. Karena kamu selalu punya cara atau topik yang ngalingin yang sedih tadi ke hal yang nyenengin. Atau kalo aku lagi bingung dan buat kesalahan. Kamu gak segan buat ngasih feedback yang jelas, nayri tau letak kesalahan di mana, pilihan yang aku punya untuk perbaikinnya gimana, dan bilang: bisalaaaaah. Make it simple,and looking for solution. Itu satu hal yang aku pelajari dari kamu dan seneng aku jalanin sampe sekarang. Being such a gentleman, focus, and know how to have fun. Gimana nggak setiap adek iri punya kakak kaya kamu.

Jadi, terimakasih ya umm baya. Terimakasih untuk jadi seorang kakak yang baik buat aku. Sekarang, jadilah suami yang baik untuk kak santi. Aku sayang kamu : ) 


Bidakara, 22 September 2013 00.49 am

Rienjani Nur Bani Putri

Sabtu, 14 September 2013

A Proud Sister

Namanya Adha Mahmeru Bala Putra. Umurnya taun ini 26 tahun. Kulitnya sawo matang (atau menjurus hitam manis ya?), tingginya 180 cm, berat badan yang nggak menentu, dan rambut yang selalu dipotong cepak. Setiap dia jalan atau masuk ruangan, he has some kind of charisma. Berwibawa lah kalo kata orang Indonesia. Perpaduan badan tegap, cara jalan yang pasti, dan suara yang berat, pasti semua setuju dengan istilah itu. Dan dia lah orang yang selalu saya ceritakan di blog ini.

Dalam silsilah keluarga, dia perannya jadi kakak saya. Tapi kalo di kehidupan nyata, saya nggak tau lagi ada berapa peran yang dia lakuin. Dia orang yang selalu saya cari kalo lagi excited atau ketemu hal baru yang saya suka. Dia juga jadi penyemangat saya, kalo lagi sebel atau sedih gara-gara rencana yang udah dibuat gak sesuai sama hasilnya. Dia juga yang bisa saya ajak ngomong serius berdua, terus beberapa menit kemudian kita loncat-loncatan buat narik perhatian Javelin, mantan kucing kami. Dia juga orang yang selalu saya cari setiap ketakutan kalo lagi mau bobo. Tapi dia juga yang selalu jadi bodyguard saya tiap kali pergi, untuk mastiin pakaian yang dipake sopan, dan kalo memungkinkan, nganter jemput pas pergi. Kadang gantian juga sih nyetirnya. Kadang pake berantem sama alesan ngantuk dulu. Ya gitu deh. 

Saya nggak tau dan nggak bisa bandingin anatara hubungan kakak-adik di keluarga lainnya, and I don't want to. Tapi yang saya tau, kami dibesarin oleh satu orang ibu hebat yang bikin kami tumbuh dengan ikatan yang kuaat banget. Kami deket dan butuh satu sama lain bukan karena suatu keharusan memainkan peran, tapi beliau yang berhasil nanemin kasih sayang yang ngebuat kami ngelakuin hal ini karena kami sama-sama seneng. Karena kami sayang dan peduli satu sama lain. Keren ya ; )

22 tahun saya dikasih kesempatan untuk tumbuh dan hidup dalam suatu keluarga sama orang keren ini. Dia yang jadi pemacu saya buat selalu ngejar cita-cita. Dia yang selalu jadi pengingat saya untuk terus have fun dan jadi diri sendiri. Dia dan sifat tiba-tiba-manja nya yang bikin saya lupa kalo lagi kesel atau marah.

Dan kurang dari seminggu lagi, saya akan punya kakak baru. Ya, mas Bala akan menikah! Namanya kak Santi, temen SMA mas Bala. She's lovely, wise, and calm. Just exactly what he need. All I can say is: Bismillahirrahmanirrahim. Memasuki fase baru di kehidupan mas Bala, di kehidupan kak Santi, ke hidupan saya, dan semua yang terlibat. Kalo ditanya, ngerasa takut sama nggak sama keadaan yang bakal berubah? Ya pastilaaaaaah. Ini udah comfort zone banget soalnya. But I know they'll be good, makannya rasa takutnya terkalahkan : )

Hahhh, begini toh rasanya kalo ibu-ibu suka protektif anak cowoknya kencan sama gadis. Pantesan gue suka berasa tua sebelum umurnya.

God never promise you that life would be smoothing sailing. God only promised safe landings. 

video

(Video ini diambil di suatu siang pas kita lagi nyetikerin undangan sama masukin ke plastik. Ya, kami memang nggak punya bakat nyanyi.)

Senin, 09 September 2013

Bani's Current Playlist

1. Super Furry Animals - Juxtaposed With You
    Udah tau lagu ini sebenernya dari lama ya, tapi baru denger lagi pas di mobil temen. Reffnya itu bikin nagih, enak banget! Terus kepo liat liriknya, eh ternyata seru. Tentang kejadian sekitar yang kadang nggak masuk akal, kesel, marah, tapi kita diajak buat berdamai dengan situasi itu. Cara penyampaiannya lewat irama yang catchy bikin pingin nyanyi terus. You've got to tolerate some of those people that you hate, I'm not in love with you but I won't hold that against you...


2. Kimbra - Cameo Lover
    Jatuh cinta pertama kali sama irama lagunya: super fun!!! Pas nengok ke video clipnya juga ternyata pecah banget. Banyak warna, ceria, ada confetti segala, endingnya juga lucu. Lagunya sendiri nyeritain tentang satu cewek yang suka sama cowok, tapi cowoknya masih ragu sendiri. Nyerah? Nggak tuh. Justru cewek ini "nantangin" si cowok buat keluar dari zona nyamannya dan ngebantu. Open up your heart and let me pull you out

3. Bali Lounge - Something's Wrong
    Tompi, dia yang bikin gue kenal sama lagu ini. Bukan orangnya yang rekomendasiin sih, tapi emang khas aja suaranya. Udah lama banget kan ya lagunya? Kalau mau yang tenang, nemenin sambil baca buku, atau rapih-rapih sebelum berangkat kerja, pas! "Solitude is so hard to give up whenever you are around, you're around..." Liriknya cool, ngejelasin tentang lo nggak ada rencana nih buat jatuh cinta sama satu orang ini. But somehow, badan sama hati lo bereaksi kalo dia deket di sekitar. Iya, gue lagi ngomongin tentang chemistry : ) 

4. Omar - There's Nothing Like This
    Buat yang baru jadian atau lagi kasmaran berdua, nikmatilah. Lagunya enaaaak banget buat nemenin ngobrol berdua. Buat yang single mah juga gak ada masalah. Minggu pagi buat berduaan sama kasur terus lanjut tidur lagi. Manis.

5. Payung Teduh - Mari Bercerita
   Setelah lagu Untuk Perempuan Yang Sedang Dalam Pelukan, ini adalah lagu favorit kedua! Petikan gitar lembut, suara Is yang berat tapi enak, digabung sama suara Ica yang pas banget di lagu ini. Pernah lagi deket sama orang dan jatuh cinta sama setiap percakapan yang kalian punya? Padahal ya kalo diliat lagi, itu hal kecil. Tapi spesial. Gimana dong? ; )

6. Muse - Undisclosed Desire
    Band asal Inggris satu ini berhasil nyuri perhatian gue pas lagu Our Time Is Running Out. Terus lanjut Hysteria. Lanjut lagi Supermasive Blackhole. Terus udah deh, gue jatuh cinta aja sekalian sama mereka. Pas SMA pun gue sukses nonton konser mereka (walau pun cuma tau tiga lagu. Tetep harus pede). Yang gue suka dari Muse, selain musiknya bisa ngeluarin emosi, lirik lagunya juga ternyata romantis banget. Cara nyanyiin lagu cinta, tanpa harus menye-menye dan terlihat cowok banget. Lagu Undisclosed Desire lah salah satunya. How to beg a woman, with such a gentleman way. 

7. P.D.A - John Legend
    Suka lagu ini... Karena simpel. Dia John Legend. Apa sih lagunya yang gak enak? 

Rabu, 04 September 2013

Paket Kembar

Jadi sekarang di rumah lagi ada mbak baru ceritanya. Mbak yang kemaren kan bete ya, gara-gara di rumah sepi sendirian gitu. Giliran ngajak ngobrol kucing, dibilang serem. Tapi kalo ngobrol sama handphone, dibilang gabut sama pak parno. Setelah penelitian yang panjang, serta pengujian yang cukup rumit, akhirnya papa sama ibu membuat jalan keluar, yaitu: memanggil dua mbak baru sekaligus.

Nama aslinya sebenernya mbak Astri sama mbak Arni. Cuma ya, dari awal kenalan mereka kemana-mana kaya kembar dempet. Berdua mulu. Kayak Jin dan Jun. Awalnya kan masih wajar, kayak masak telor berdua(yang satu mecahin telor, yang satu goreng), ngelap kaca berdua (yang satu ngelap, yang satu megang semprotan), sama buka pager berdua (yang satu di sisi sebelah kanan, satu lagi sebelah kiri). Tapi lama-lama mengkhawatirkan. Tapi takjub. Salah satunya,

Kondisi: pulang kerja, udah malem, belom makan, baru turun dari kamar mas bala. Mereka berdua lari kecil nyamperin gue.

As: Mbak Bani mau makan?
B: Boleh.. Boleh.
Ar: Mau makan apa mbak?
B: Apa aja deh. Adanya apa?
As: Sosis goreng mbak, mau?
B: I...ya. Sekarang...

Nah barusan tadi tuh ya, kejadian lagi. Kali ini rada mirip kondisinya. Pulang kerja, udah malem, dan belom makan. Terus ibu yang lagi nonton, juga kelaperan. Jadinya minta tolong deh sama mbak buat beli nasi goreng di belakang rumah. Mereka kan kamarnya di lantai dua gitu ya, jadi kalo manggil emang harus lewat tangga. Pas kejadian...

B: Mbak... Mbak. Mau minta tolong dong...
As+Ar: *bunyi gedubrak gedubruk lari, heboh banget* YAA MBAK BANI! (Jawabnya barengan. Harus barengan.)
B: Eh pelan-pelan aja jalannya mbak!
As+Ar: IYA INI UDAH PELAN MBAK. (Barengan ngomongnya. Beneran barengan.)
B: ... Mau minta tolong beli nasi goreng di belakang rumah... Boleh?
As+Ar: BISA MBAK BANI. (Barengan.. lagi.)
B: ....

Kuatir sebelumnya mereka pernah ikut paskibra atau semacamnya deh. 

Jumat, 30 Agustus 2013

The Love Song

Everybody have their own love song! Buat saya, lagu ini udah maksimal banget. Dulu ada tuh versi yang slow ada siul-siulnya gitu. Tapi pas dicari lagi, adanya malah yang up jedag jedug. Niat romantis malah bikin orang naik ke atas meja ._.

Enjoy!

"Tick Tock" - Lemar

I gotta leave again
I don't wanna go
Things can be so lonely on the road
Could be the presidential suite
But nothing's ever like your bed at home
Especially when you're away from the one you love
It gets tough

Even though it hurts when I'm off at work
Looking at her picture soothes my pain
And for a moment I, find myself right back at home again
I remember, through the ups and downs of my day
I can say, my baby will be

[Chorus]
Sitting, waiting, longing, holding on for me
While the time goes tick tock tick tock
My baby will be
Sitting, waiting, longing, holding on for me
While the time goes tick tock tick tock

He's gotta leave again
He don't wanna go
Hates to be away from me so long
He calls me everyday but
He can't kiss his baby on the phone
When we're hanging up
The tears start rolling down
But somehow oh

Even though he cries
He can find his smile
Cos he knows with me his heart is safe
Funny how time away, makes a loving heart grow fond again
He remembers, through the ups and downs of his day
He can say, oh that I'll be...

Sitting, waiting, longing, holding on for her
While the time goes tick tock tick tock
Her baby will be
Sitting, waiting, longing, holding on for her
While the time goes tick tock tick tock

Oh, we remember, through the ups and downs of our days
We can say, oh that we'll be

[Chorus x2]
Sitting, waiting, longing, holding on for love
While the time goes tick tock tick tock
Oh we will be
Sitting, waiting, longing, holding on for love
While the time goes tick tock tick tock