Rabu, 25 September 2013

Cutting The Rope

Yaa namanya juga manusia. Wajar kan ya kalo ngerasa kesel atau sebel sama orang lain. Konflik sendiri kan di tiap hubungan memang harus ada buat proses solving problem masing-masing orang sama ngehadepin partner saat itu. Permasalahannya pun bisa dari macem-macem. Mulai dari asumsi sendiri, human eror, situasi lain, atau memang kombinasi mereka. Ada momen di mana ego masing-masing timbul untuk nuntut yang dipinginin tercapai. Mulai dari siapa salah siapa, urusan minta maaf, sampai bawa-bawa kartu as yang udah nggak bisa diganggu gugat lagi keberadaannya: harga diri. Sebenernya sama sekali nggak masalah sih untuk urutin permasalahan dari awal sampe akhir, asal tujuannya sama, yaitu buat nyari solusi. Beda lagi ceritanya kalo ujung-ujungnya buat ngasih tau siapa yang bener siapa yang salah. Sampe ganti presiden tujuh belas kali juga belum tentu selesai kan, sis :l

So we know about finding solution, negotiation, and deal with it. Terus untuk langkah selanjutnya... yang kadang bikin kejebak sendiri. Tahap di mana pas kita lagi sendiri dan semuanya udah oke banget, terus ada satu kondisi ketika kamu diharuskan untuk bertemu lagi dengan orang itu. Saya sih nyebutnya, tahap membuktikan. Pas ketemu sama orang bersangkutan itu, secara otomatis pikiran kita nyuruh untuk ngebuktiin kalo kita baik-baik aja, kalo kita udah maafin dan ngelupain semua masalahnya, kalo kita udah punya kehidupan yang lebih baik. Poinnya sih bukan pura-pura baiknya atau udah maafin atau belum, karena pasti udah ngelakuin itu. Tapi lebih spesifik di bagian membuktikannya. Di mana kita berusaha untuk menunjukkan kondisi itu, untuk ngasih tau kalo I am okay. Padahal ya kalo udah maafin dan let it go, orang itu ada di depan kita saat ini juga, perasaan yang ada justru sama seperti sebelum masalah itu ada kan.

Tahap itu bikin pingin nanyain ulang, apa bener udah selesai masalahnya? Udah selesai keselnya? Kok malah gini? dan semua pertanyaan-pertanyaan itu ditujuin buat diri sendiri lebih tepatnya. Soalnya kalo masih ada rasa untuk ngebuktiin, itu berarti masih ada perasaan buat ngasih tau siapa yang menang di sini. Padahal, bukannya inti dari maafin itu kita mau untuk ngelepas perasaan kesel dan mulai jalanin yang baru? Dan jalan yang kita ambil itu, bukannya memang untuk diri kita sendiri, instead of ngebuktiin orang lain bahwa kita benar?




Kejadian kaya gini sebenernya hal kecil atau cenderung kita nggak sadar. Momennya udah lewat terus tiba-tiba kita udah cerita sama orang lain dan kejebak sama suasana kemenangan itu. Sebenernya kalo milih seperti itu pun, it's okay. Karena ya memang tahapannya masih di situ. Tapi kalo yang udah let it go, udah nerima, dan mau bikin hubungan lebih baik lagi, you'd better watch out : ) Karena triggernya bisa bikin keingetan lagi.

Bahwa sesungguhnya, terjebak dengan proses terus membukikan sana-sini itu, sangat melelahkan. Dan ujung-ujungnya pun orang yang dibuktiin juga belom tentu nyadar... apalagi peduli. Kan sayang, masih ada banyak hal lagi yang bisa dilakuin buat diri sendiri yang menyenangkan!

Nggak perlu teriak kenceng untuk bisa di dengerin. Well, they may hear you, but not listening to you. Mantepin niat sama tujuannya, berbicara tapi juga ingat untuk mendengarkan. Kalo kata Arkarna, seems a whispers sometimes louder than a scream. 

Have a good day!

Selasa, 24 September 2013

:l


Penyakitnya kalo lagi mau nulis tuh emang satu ya. Males.
Udah ada nih idenya, udah dapet nih alurnya, terus mager.

.........


Sabtu, 21 September 2013

A Brother Letter

Halo mas bala. Kurang dari beberapa jam lagi kamu bakalan ijab-qabul. Gimana rasanya? Deg-degan gak? Kalo pun deg-degan kamu pasti nutupinnya pake cara nyusruk di kasur, mukanya melas, terus ngomong pake nada anak kecil, terus bilang: "Aku deg-degaaan". Terus berdiri, terus nyanyi-nyanyi lagu hits sambil joget-joget. 

Seperti itulah kira-kira gambaran rata-rata.

Aku baru nyadar tadi pagi pas nanya umur kamu. Kamu dua puluh enam tahun dan bentar lagi kamu menikah. Kamu kereeeeeeeeennnn! Di umur semuda itu kamu udah ngejalanin goal-goal kamu. Pernah denger sih sedikit tentang apa yang kamu pinginin, cita-cita kamu, stepnya semuanya jelaas banget. Tapi gak pernah ngira juga kalo bakalan secepet ini. Kamu hebat. Kamu membanggakan!

Mas baya, after the drama that we've been through, terimakasih ya sudah ada di sampingku. Aku ngeliat, kita itu jenis orang yang jarang untuk ngomong dari hati ke hati, tapi saling tau maksudnya apa, dengan cara kita masing-masing. What a team : )

Terimakasih juga ya kamu sudah jadi tempat bergantung aku selama ini. Kaya kalo lagi sedih, terus lari ke kamu. Karena kamu selalu punya cara atau topik yang ngalingin yang sedih tadi ke hal yang nyenengin. Atau kalo aku lagi bingung dan buat kesalahan. Kamu gak segan buat ngasih feedback yang jelas, nayri tau letak kesalahan di mana, pilihan yang aku punya untuk perbaikinnya gimana, dan bilang: bisalaaaaah. Make it simple,and looking for solution. Itu satu hal yang aku pelajari dari kamu dan seneng aku jalanin sampe sekarang. Being such a gentleman, focus, and know how to have fun. Gimana nggak setiap adek iri punya kakak kaya kamu.

Jadi, terimakasih ya umm baya. Terimakasih untuk jadi seorang kakak yang baik buat aku. Sekarang, jadilah suami yang baik untuk kak santi. Aku sayang kamu : ) 


Bidakara, 22 September 2013 00.49 am

Rienjani Nur Bani Putri

Sabtu, 14 September 2013

A Proud Sister

Namanya Adha Mahmeru Bala Putra. Umurnya taun ini 26 tahun. Kulitnya sawo matang (atau menjurus hitam manis ya?), tingginya 180 cm, berat badan yang nggak menentu, dan rambut yang selalu dipotong cepak. Setiap dia jalan atau masuk ruangan, he has some kind of charisma. Berwibawa lah kalo kata orang Indonesia. Perpaduan badan tegap, cara jalan yang pasti, dan suara yang berat, pasti semua setuju dengan istilah itu. Dan dia lah orang yang selalu saya ceritakan di blog ini.

Dalam silsilah keluarga, dia perannya jadi kakak saya. Tapi kalo di kehidupan nyata, saya nggak tau lagi ada berapa peran yang dia lakuin. Dia orang yang selalu saya cari kalo lagi excited atau ketemu hal baru yang saya suka. Dia juga jadi penyemangat saya, kalo lagi sebel atau sedih gara-gara rencana yang udah dibuat gak sesuai sama hasilnya. Dia juga yang bisa saya ajak ngomong serius berdua, terus beberapa menit kemudian kita loncat-loncatan buat narik perhatian Javelin, mantan kucing kami. Dia juga orang yang selalu saya cari setiap ketakutan kalo lagi mau bobo. Tapi dia juga yang selalu jadi bodyguard saya tiap kali pergi, untuk mastiin pakaian yang dipake sopan, dan kalo memungkinkan, nganter jemput pas pergi. Kadang gantian juga sih nyetirnya. Kadang pake berantem sama alesan ngantuk dulu. Ya gitu deh. 

Saya nggak tau dan nggak bisa bandingin anatara hubungan kakak-adik di keluarga lainnya, and I don't want to. Tapi yang saya tau, kami dibesarin oleh satu orang ibu hebat yang bikin kami tumbuh dengan ikatan yang kuaat banget. Kami deket dan butuh satu sama lain bukan karena suatu keharusan memainkan peran, tapi beliau yang berhasil nanemin kasih sayang yang ngebuat kami ngelakuin hal ini karena kami sama-sama seneng. Karena kami sayang dan peduli satu sama lain. Keren ya ; )

22 tahun saya dikasih kesempatan untuk tumbuh dan hidup dalam suatu keluarga sama orang keren ini. Dia yang jadi pemacu saya buat selalu ngejar cita-cita. Dia yang selalu jadi pengingat saya untuk terus have fun dan jadi diri sendiri. Dia dan sifat tiba-tiba-manja nya yang bikin saya lupa kalo lagi kesel atau marah.

Dan kurang dari seminggu lagi, saya akan punya kakak baru. Ya, mas Bala akan menikah! Namanya kak Santi, temen SMA mas Bala. She's lovely, wise, and calm. Just exactly what he need. All I can say is: Bismillahirrahmanirrahim. Memasuki fase baru di kehidupan mas Bala, di kehidupan kak Santi, ke hidupan saya, dan semua yang terlibat. Kalo ditanya, ngerasa takut sama nggak sama keadaan yang bakal berubah? Ya pastilaaaaaah. Ini udah comfort zone banget soalnya. But I know they'll be good, makannya rasa takutnya terkalahkan : )

Hahhh, begini toh rasanya kalo ibu-ibu suka protektif anak cowoknya kencan sama gadis. Pantesan gue suka berasa tua sebelum umurnya.

God never promise you that life would be smoothing sailing. God only promised safe landings. 

video

(Video ini diambil di suatu siang pas kita lagi nyetikerin undangan sama masukin ke plastik. Ya, kami memang nggak punya bakat nyanyi.)

Senin, 09 September 2013

Bani's Current Playlist

1. Super Furry Animals - Juxtaposed With You
    Udah tau lagu ini sebenernya dari lama ya, tapi baru denger lagi pas di mobil temen. Reffnya itu bikin nagih, enak banget! Terus kepo liat liriknya, eh ternyata seru. Tentang kejadian sekitar yang kadang nggak masuk akal, kesel, marah, tapi kita diajak buat berdamai dengan situasi itu. Cara penyampaiannya lewat irama yang catchy bikin pingin nyanyi terus. You've got to tolerate some of those people that you hate, I'm not in love with you but I won't hold that against you...


2. Kimbra - Cameo Lover
    Jatuh cinta pertama kali sama irama lagunya: super fun!!! Pas nengok ke video clipnya juga ternyata pecah banget. Banyak warna, ceria, ada confetti segala, endingnya juga lucu. Lagunya sendiri nyeritain tentang satu cewek yang suka sama cowok, tapi cowoknya masih ragu sendiri. Nyerah? Nggak tuh. Justru cewek ini "nantangin" si cowok buat keluar dari zona nyamannya dan ngebantu. Open up your heart and let me pull you out

3. Bali Lounge - Something's Wrong
    Tompi, dia yang bikin gue kenal sama lagu ini. Bukan orangnya yang rekomendasiin sih, tapi emang khas aja suaranya. Udah lama banget kan ya lagunya? Kalau mau yang tenang, nemenin sambil baca buku, atau rapih-rapih sebelum berangkat kerja, pas! "Solitude is so hard to give up whenever you are around, you're around..." Liriknya cool, ngejelasin tentang lo nggak ada rencana nih buat jatuh cinta sama satu orang ini. But somehow, badan sama hati lo bereaksi kalo dia deket di sekitar. Iya, gue lagi ngomongin tentang chemistry : ) 

4. Omar - There's Nothing Like This
    Buat yang baru jadian atau lagi kasmaran berdua, nikmatilah. Lagunya enaaaak banget buat nemenin ngobrol berdua. Buat yang single mah juga gak ada masalah. Minggu pagi buat berduaan sama kasur terus lanjut tidur lagi. Manis.

5. Payung Teduh - Mari Bercerita
   Setelah lagu Untuk Perempuan Yang Sedang Dalam Pelukan, ini adalah lagu favorit kedua! Petikan gitar lembut, suara Is yang berat tapi enak, digabung sama suara Ica yang pas banget di lagu ini. Pernah lagi deket sama orang dan jatuh cinta sama setiap percakapan yang kalian punya? Padahal ya kalo diliat lagi, itu hal kecil. Tapi spesial. Gimana dong? ; )

6. Muse - Undisclosed Desire
    Band asal Inggris satu ini berhasil nyuri perhatian gue pas lagu Our Time Is Running Out. Terus lanjut Hysteria. Lanjut lagi Supermasive Blackhole. Terus udah deh, gue jatuh cinta aja sekalian sama mereka. Pas SMA pun gue sukses nonton konser mereka (walau pun cuma tau tiga lagu. Tetep harus pede). Yang gue suka dari Muse, selain musiknya bisa ngeluarin emosi, lirik lagunya juga ternyata romantis banget. Cara nyanyiin lagu cinta, tanpa harus menye-menye dan terlihat cowok banget. Lagu Undisclosed Desire lah salah satunya. How to beg a woman, with such a gentleman way. 

7. P.D.A - John Legend
    Suka lagu ini... Karena simpel. Dia John Legend. Apa sih lagunya yang gak enak? 

Rabu, 04 September 2013

Paket Kembar

Jadi sekarang di rumah lagi ada mbak baru ceritanya. Mbak yang kemaren kan bete ya, gara-gara di rumah sepi sendirian gitu. Giliran ngajak ngobrol kucing, dibilang serem. Tapi kalo ngobrol sama handphone, dibilang gabut sama pak parno. Setelah penelitian yang panjang, serta pengujian yang cukup rumit, akhirnya papa sama ibu membuat jalan keluar, yaitu: memanggil dua mbak baru sekaligus.

Nama aslinya sebenernya mbak Astri sama mbak Arni. Cuma ya, dari awal kenalan mereka kemana-mana kaya kembar dempet. Berdua mulu. Kayak Jin dan Jun. Awalnya kan masih wajar, kayak masak telor berdua(yang satu mecahin telor, yang satu goreng), ngelap kaca berdua (yang satu ngelap, yang satu megang semprotan), sama buka pager berdua (yang satu di sisi sebelah kanan, satu lagi sebelah kiri). Tapi lama-lama mengkhawatirkan. Tapi takjub. Salah satunya,

Kondisi: pulang kerja, udah malem, belom makan, baru turun dari kamar mas bala. Mereka berdua lari kecil nyamperin gue.

As: Mbak Bani mau makan?
B: Boleh.. Boleh.
Ar: Mau makan apa mbak?
B: Apa aja deh. Adanya apa?
As: Sosis goreng mbak, mau?
B: I...ya. Sekarang...

Nah barusan tadi tuh ya, kejadian lagi. Kali ini rada mirip kondisinya. Pulang kerja, udah malem, dan belom makan. Terus ibu yang lagi nonton, juga kelaperan. Jadinya minta tolong deh sama mbak buat beli nasi goreng di belakang rumah. Mereka kan kamarnya di lantai dua gitu ya, jadi kalo manggil emang harus lewat tangga. Pas kejadian...

B: Mbak... Mbak. Mau minta tolong dong...
As+Ar: *bunyi gedubrak gedubruk lari, heboh banget* YAA MBAK BANI! (Jawabnya barengan. Harus barengan.)
B: Eh pelan-pelan aja jalannya mbak!
As+Ar: IYA INI UDAH PELAN MBAK. (Barengan ngomongnya. Beneran barengan.)
B: ... Mau minta tolong beli nasi goreng di belakang rumah... Boleh?
As+Ar: BISA MBAK BANI. (Barengan.. lagi.)
B: ....

Kuatir sebelumnya mereka pernah ikut paskibra atau semacamnya deh.